Al- Baqarah

"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya."


Thursday, November 1, 2012

kelapa muda vs dia-end



Chap 10

Ya, Riyat pernah hadir dalam hidup aku dulu dan kini dia muncul lagi bersama cintanya padaku yang tak pernah padam. baru kutahu bahawa dia tinggalkan aku dulu bukan kerana apa yang pernah diberitahunya kepadaku sebelum ini tetapi semuanya dilakukan demi kebaikanku.

Kini baru kusedar  dua tahun menjalin cinta dengannya, prestasi pelajaranku menurun. Sungguh, aku tak pernah menyangka yang dia tinggalkanku kerana sebab yang satu itu. mungkin juga ada hikmahnya, kerana selepas dia tinggalkan aku, hidup aku memang bertemankan buku sehinggalah selepas dua tahun menamatkan pengajian, aku bertemu dengan Benn, lelaki yang baru beberapa bulan dahulu aku tahu dia PENIPU!

 Dalam diam, suamiku itu mencari aku rupanya. Bila dia dapat tahu hubungan aku dan Benn, yang sememangnya diketahui umum yang dia tu playboy (kenapa aku tak tahu pasal ni??), Riyat berjumpa dengan nenek dan menceritakan semuanya termasuklah niatnya untuk memperisteri aku. Itulah sebabnya nenek menggunakan kuasa vetonya menyuruh aku bawa balik menantu dalam masa 30 hari. Dah tentu sangatlah yang Benn tu akan lengah-lengahkan masa. Dah nama pun playboy. Tup..tup.. dia buat pengakuan eksklusif tentang hubungannya dengan Ivy, model iklan deodorant tu.

Nak kata aku ni frust menonggeng tu, taklah juga. Setidak-tidaknya tidaklah seteruk ketika Riyat tinggalkan aku dulu. Berbulan-bulan juga air kelapa muda tu menjadi ubat aku dulu.

Tapi kan, katakanlah aku ikut cadangan Si Ana dulu, macam mana agaknya ya? Tiba-tiba aku bawa balik Legolas a.k.a abang khai yang jual air kelapa dekat simpang tu, apa nenek akan buat ya? Tak pasal-pasal orang tua tu masuk hospital sebab kena darah tinggi. Stress sangat dengan cucu dia ni.

“SAYANG, kenapa gelak sorang-sorang ni? dah tengah malam dah kan?” soalan Riyat menghentikan tawaku. Dia ni kan, memang suka sekodeng aku tengah-tengah malam kot? Terus hilang bayangan nenek masuk hospital yang bermain di mindaku tadi. Jahat gila bayangkan nenek macam tu!

“tak tidur lagi ke?”aku menyoalnya. Tadi cakap mengantuk sangat. Lepas habis je sesi soal jawab denganku, terus dia ke bilik tidur. Aku ditinggalkan seorang diri di depan tv ni, mengimbas kembali apa yang diceritakannya.

“nak tidur macam mana. Dapat bini yang lampi macam kau ni,”balas Riyat lalu tersenyum. Yang peliknya, senyuman dia tu lain macam sahaja. Dahlah sempat lagi mengutuk aku.

"kau ni kan!!! Nak tidur, tidur ajelah. Bising!” marahku. Geram dengan sikapnya.

“Kirana sayang... macam mana aku nak tidur? Bantal peluk aku ada kat sini...” jawabnya perlahan.

“bantal peluk? Bila pula kau bawa keluar bantal kau ni? ada kat dalamlah!”balasku pula sambil menebarkan pandangan ke sekeliling ruang tamu itu.

“kau ni kan! Aku cakap lampi, kau marah! Dahlah, suka hati kaulah! Ingat ye sayang, ingkar perintah suami ni apa hukumnya....” katanya sambil tersengih sebelum meninggalkan aku. dia berjalan ke arah biliknya lalu menutup pintu.

Alamak, apa aku dah buat?

“Riyat...”

“riyat... bukalah pintu. Aku main-main je tadi!” aku mengetuk pintu biliknya bertalu-talu bila tiada sahutan.

“Riyat.. kau dah tak sayangkan aku ke? kau kata cintakan aku sampai syurga...” rayuku di balik pintu biliknya itu.

“HAH! Tahu takut!” Riyat ketawa sebaik sahaja melihat aku yang sudah terduduk di depan biliknya.

“aku pun main-main juga. Dahlah tu. kau tidur bilik kau aje,” kata Riyat sambil membantu aku bangun.

“tapi...”

it’s okay. Aku tak paksa kau.”

“Riyat...” aku lihat dia tersenyum sambil merenung ke dalam mataku.

i’m okay. Don’t...”

“ish, kau ni asyik nak potong cakap aku aje!” aku pula yang memintas kata-katanya. Dia ketawa perlahan.

say it.”

“hmm..”

“sayang, just say it!”

“aku yang tertinggal bantal peluk aku kat sini. So mulai hari ni, aku tidur kat sini,” kataku lalu ketawa dan terus masuk ke dalam bilik itu.

“gatal eh!” balasnya pula lalu ketawa. aku rasa malam ni memang kami berdua kena sawan gelak kot! Untuk beberapa saat kami saling kejar-mengejar di dalam bilik itu.

Aku tak tahu dan tak kisah apa anggapannya. Gatal-gatal pun, isterinya juga. Yang aku tahu, kami bahagia dengan jodoh ini dan mula merasai keindahan berumah-tangga. Harapanku dan harapannya kini menjadi satu: semoga kami bahagia sampai ke syurga.

Yup, lepas ni aku tak cari air kelapa muda lagi sebab aku ada lebih dari itu!


TAMAT
150312

1 bunga-bunga cOmeL:

Kk Zen said... [reply to comment]

atie...so sweet huhu..suka sangat dgn citer ni..lawak la Kiki ni..ingatkan dia cari parang tu sbb nakj tetak si benjamin tu..Rupanya pasal kelapa mudah ja..huhu..
sweet couple..suka sangat huhu..

CHEMISTRY without CATALYSIS, would be a SWORD without a HANDLE, a LIGHT without BRILLIANCE, a BELL without SOUND.

~love chemistry~

.giRLs DrEaM TEaM.

.giRLs DrEaM TEaM.

.wishlist.

tamat belajar
gaji pertama
konvo
external hard disk
amek lesen
S.E xperia vivaz
my first car
netbook
bola guli
VB team
DSLR
family holiday
Encik P
settle ptptn
...bahagia sampai ke syurga...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...